Selasa (09/04/2019) puku 09.00 s/d 15.30 wib Wib telah terjadinya Aksi demo yang diikuti ratusan mahasiswa dari berbagai kampus di Aceh berlangsung di halaman Kantor Gubernur Aceh. Aksi awalnya berjalan tertib Mahasiswa berorasi secara bergantian. Dalam aksi itu mereka menyuarakan penolakan pemberian izin tambang PT Emas Mineral Murni (EMM) yang ingin mengeksplorasi tambang emas di Beutong Ateuh, Nagan Raya dan Pegasing, Aceh Tengah.
Para mahasiswa menyampaikan aspirasi menolak kehadiran perusahaan tambang sejak pagi. Mahasiswa juga sempat membentangkan spanduk bertuliskan “Kantor ini Telah Disegel”. Spanduk itu dipasang di plang tembok bertuliskan Kantor Gubernur Aceh. Mahasiswa sempat menghentikan demo saat dhuhur.

Setelah itu, kembali dilanjutkan sekitar pukul 15.00 WIB. Aksi mulai memanas saat mahasiswa membakar ban di depan kantor gubernur. Demo menolak perusahaan tambang di Banda Aceh berakhir ricuh. Polisi melepaskan tembakan gas air mata untuk membubarkan mahasiswa.

Mahasiswa kemudian melempar air mineral ke arah polisi dan petugas Satpol PP yang berjaga. Tak lama berselang, polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa.

Selain itu, polisi juga menyemprotkan air dari mobil water canon, mahasiswa seketika berlarian dan membuarkan diri.

Akibat ricuh tersebut, beberapa mahasiswa mengalami luka lecet dan terkena tembakan gas air mata dikeluarkan pihak kepolisian. “Yang terluka tadi ada beberapa orang, ada yang luka lecet dibagian muka, tangan, dan kaki. Namun, banyak yang terkena tembakan gas air mata,” kata Agus, mahasiswa dari Universitas Syiah Kuala.

Beberapa mahasiswa dan polisi terlihat terluka. Sementara sejumlah pot bunga dan kaca pecah dan pagar rusak.

Pak Plt hari ini sedang di Aceh Tengah,” kata Kapolresta Banda Aceh Kombes Trisno Riyanto kepada wartawan. Menurut Trisno, polisi terpaksa menembakkan gas air mata dan water canon untuk menghalau massa yang mencoba masuk ke dalam kantor gubernur.

Pasca kericuhan terjadi, pendemo diminta kembali ke kampus masing-masing. “Nanti penanggung jawab aksi yang akan kita mintai keterangan,” jelas Trisno.

Sebelumnya, dalam aksinya para mahasiswa meminta Plt gubernur untuk menjumpai pendemo. Mereka mengaku ingin mengetahui sikap Nova terkait kehadiran perusahaan tambang tersebut.

“Kami menuntut Plt Gubernur Aceh (Nova Iriansyah) menyatakan sikap terhadap kehadiran (perusahaan tambang). Kami tidak mau asing menguasai tambang di Aceh,” teriak Presiden Mahasiswa Universitas Abulyatama, Rahmatun Phonna dalam orasinya. Aksi demonstrasi dilakukan mahasiswa tersebut, menolak izin tambang PT EMM yang berada di kawasan hutan lindung Beutong, Nagan Raya, sudah sembilan kali dilakukan mahasiswa.[TPKs]